Asuransi Kesehatan Murni/Standalone – SinarmasMSIGLife

Tabel & Manfaat Asuransi Kesehatan StandAlone

Asuransi Kesehatan Tradisional StandAlone

Ini adalah tabel & Manfaat Asuransi Kesehatan Tradisional Stand Alone. Tabel Premi di atas adalah Premi Tahunan.

Karakteristik :

  1. Usia Masuk 0-65 tahun.
  2. Premi dibayar Tahunan
  3. Tanpa Nilai Tunai
  4. Cashless
  5. As Charge (diganti full sesuai Kuitansi)
  6. Provider : AdMedika
  7. Wilayah Pertanggungan : Seluruh Dunia
  8. List Rumah Sakit Rekanan

 

 

Asuransiku.WordPress.Com sebagai Sales & Konsultan Asuransi

Blog ini dibuat untuk membantu para teman-teman dan para keluarga yang sedang galau mencari asuransi yang terbaik, yang cocok dengan situasi dan kondisi keuangan yang ada.

Banyaknya pilihan produk dari setiap perusahaan asuransi dan kurangnya pengetahuan dari para calon nasabah blog ini berusaha menjadi jembatan antara calon nasabah dan agen asuransi.

Oleh karena itu blog ini bekerja sama dengan para agen asuransi yang produknya cukup baik dari segi manfaat dan premi.

Blog ini bekerjasama dengan para agen asuransi dari AIA, Allianz, AXA, BNILife, Prudential, Sequislife, SinarmasMSIGLife, Sunlife, & Zurich

Teman-teman dan para keluarga yang belum mempunyai relasi atau koneksi ke para agen asuransi di atas, dapat menghubungi kami di 0811156091, kami akan membantu teman2.

Terimakasih sudah berkunjung ke blog asuransiku.wordpress.com

Top Life Insurace 2017

Top Life Insurance 2017-1

Asuransi terbaik bisa dilihat dari beberapa sisi.Di sini saya melampirkan 4 sisi. Dari sisi jumlah aset, peningkatan premi, laba dan kenaikan aset.

Dari sisi peningkatan akan lebih adil untuk membandingkan antara satu perusahaan dengan yang lainnya karena besar setiap perusahaan asuransi berbeda-beda. Biasanya perusahaan dengan aset yang besar akan memiliki nominal laba yang lebih besar dengan asuransi dengan aset yang lebih kecil. Dengan melihat dari sisi kenaikan prestasi dalam persentase maka akan sangat adil.

Prudential, asuransi terbesar di Indonesia ternyata bukan asuransi dengan kenaikan laba atau kenaikan premi terbesar. Manulife walaupun secara aset hanya menempati urutan ke-3 tapi mampu menjadi perusahaan asuransi yang mampu menaikkan laba menjadi tiga besar.

Demikian pula dengan AIA, walau dari sisi aset berada di bawah Prudential, namun dari segi kenaikan aset mampu menjadi asuransi dengan kenaikan aset yang terbesar.

Lima perusahaan dengan kenaikan premi tertinggi bukanlah perusahaan yang termasuk dalam 6 besar perusahaan dengan aset yang tertinggi. Sunlife menjadi perusahaan yang kenaikan premi nya paling tinggi.

Kenaikan Laba laba tertinggi ada pada Generali, perusahaan asal Italia yang sangat agresif mengembangkan bisnis di Indonesia. Kenaikan laba ini juga salah satu penyokong Generali menjadi perusahaan kedua terbesar dalam kenaikan aset.

Data lain dapat dilihat di sini.

 

Asuransi Terbaik 2017

Banyak calon nasabah bertanya ? Apa asuransi yang paling bagus ?

Jawab : Bagus dilihat dari mana ? semua ada kelebihan dan kekurangannya.

Berikut rapor kinerja Asuransi di 2017, disusun berdasar aset.

Laporan Keuangan 2017-1

Ada 14 perusahaan yang masuk analisa, sayang 1 perusahaan BUMN yang tahun lalu masuk sebagai salah satu perusahaan dengan aset dan pertumbuhan terbesar belum ada laporan keuangan di websitenya.

Rapor dibagi atas 4 kategori berdasar kedekatan jumlah aset. 5-10T, 10-20T, 30-50T dan >50T.

Tanda merah menunjukkan penurunan prestasi. Sedangkan warna biru menunjukkan peningkatan.

Modus Fraud di Asuransi Jiwa (Kesehatan)

Berita asuransi yang paling populer beberapa hari ini ialah CEO atau Presiden Direktur Perusahaan Asuransi Allianz dijadikan tersangka karena dituduh menipu nasabah dan tidak membayarkan klaim.

Klaim yang diajukan tidaklah besar hanya belasan juta. Sungguh menjadi aneh bila nominal yang kecil Perusahaan mau menipu nasabahnya.

Mungkin Allianz mencium adanya Fraud atau kecurangan dalam klaim yang diajukan sehingga proses pembayaran klaim menjadi lebih panjang dan menyebabkan Presiden Direktur Allianz menjadi terdakwa.

Fraud yang dicurigai ialah klaim atas manfaat Rawat Inap Harian.  Modusnya, nasabah membeli asuransi jiwa dengan tambahan Santunan Harian Rawat Inap. Manfaat yang diambil biasanya yang paling maksimal, bisa 1jt/hari sd 2jt/hari. Manfaat ini diambil karena sewaktu klaim hanya diminta kuintansi legalisir bukan kuitansi yang asli.

Nasabah tidak hanya mengambil di 1 perusahaan tapi bisa sampai 10 perusahaan yang menjual produk sejenis. Untuk usia 25-30 preminya antara 1jt-2jt/bulan.

Mari kita hitung. Jika nasabah tersebut dirawat 7hari, maka ia berhak klaim 7x2jt = Rp14jt dari satu perusahaan asuransi. Jika ia membeli di 10 perusahaan maka uang yang ia dapat Rp 140jt. Bagaimana kalau ia klaim 6 bulan berturut-turut, 1x sakit selama 5 hari saja. Uang yang ia dapat ialah 6 bulan x 5 hari = 30 hari x 2jt/hari = Rp 60jt dari 1 perusahaan. Bila ada 10 perusahaan maka ia dapat Rp 600jt dalam 6 bulan. Wooowww bukan ???

Berapa premi yang ia bayarkan ? 10 perusahaan x 2jt/bulan x 6 bulan = Rp 120jt. Untungnya berarti Rp 480jt dalam 6 bulan. Lumayan ???

Lalu bagaimana cara ia sakit ? Ini modus lain lagi, bisa minum susu basi, 2 hari puasa lalu makan mie instan, dll…Penyakit yang diklaim tidak jauh dari diare dan gejala typhus karena ini yang paling mudah.

Dengan modus seperti ini beberapa Perusahaan Asuransi agak ketat dalam pembayaran klaim dan bahkan menolak klaim jika ditengarai fraud.

Semoga ini menjadi jelas kenapa Perusahaan Asuransi bisa tidak membayar klaim yang nilainya kecil.

Baca juga :

Siapa Alvin Lim, sang pengacara ?

Siapa Ifranius , nasabah yang klaim ditolak lalu menuntut Allianz ?

Presiden Direktur Allianz menjadi tersangka

Bagaimana nasib nasabah bila Perusahaan Asuransi ditutup ?

Bagaimana Nasib Nasabah bila Perusahaan Asuransi Ditutup ?

Berita yang paling hangat ialah Presiden Direktur salah satu Perusahaan Asuransi Joint Venture dijadikan terdakwa oleh nasabah & pengacaranya karena unsur pidana, dalam hal ini penipuan tidak membayarkan klaim.

Di halaman facebook sang pengacara, beliau mengutip kata2 dari pejabat kepolisian bahwa Perusahaan Asuransi bila terbukti bersalah dapat dibekukan kegiatan operasinya dan pencabutan izin operasinya.

Tentunya ini sangat meresahkan para nasabah sehingga beberapa teman juga mengirimkan pertanyaan dan konfirmasi atas kejadian yang terjadi.

Lalu, seandainya hal itu benar terjadi bagaimana ? Pastinya jika perusahaan dibekukan maka tidak ada yang dapat dilakukan Perusahaan, baik hal penjualan ataupun pembayaran klaim. Dalam hal ini yang dirugikan ialah semua pihak, terutama perusahaan, karyawan dan tentunya para nasabah yang jumlahnya ribuan.  Hal ini akan menjadi sesuatu yang buruk di mata internasional terlebih lagi saat ini Indonesia membutuhkan investasi asing yang masuk ke dalam negeri.

Melihat lebih banyak mudaratnya dibandingkan manfaatnya, apakah mungkin akan tutup jika hanya klaim yang tidak dibayar senilai belasan juta rupiah ??? Rasanya koq ya tidak ya…

Saya melihat kasus penolakan klaim ini mungkin memang ada celahnya untuk dibuat perkara pidana yang memungkinkan pencabutan izin operasi. Celah yang kecil ini lalu dibuat heboh , semakin heboh semakin terkenal pihak2 yang mungkin akan mendapatkan keuntungan dari kehebohan ini.

Saya berharap kita menanggapi kasus ini dengan bijak, jika kita nasabah kita tanyakan kepada agen asuransi kita. Apabila kita sebagai agen asuransi , jangan berbesar hati lalu mendiskreditkan perusahaan yang sedang diterpa masalah ini karena mungkin saja suatu hari masalah itu akan datang kepada perusahaan Anda.

Percayalah, tidak ada perusahaan asuransi yang tidak mau membayar klaim jika semua sesuai klausul dan tidak ada fraud.

Baca juga :

Modus Fraud di Asuransi

 

 

Siapa Alvin Lim – Pengacara Penuntut Asuransi Allianz

foto : fb profile alvin lim

Mudah sekali mencari profil Alvin Lim di Facebook.  Dan juga ada sebuah berita tentang beliau mengenai sebuah kasus penculikan terhadap anaknya sendiri. (detik.com).

Di akun fb miliknya Alvin Lim tidak menghindar dari tudingan mengenai kasus penculikannya dan sudah menjalani hukuman yang telah ditetapkan. Dan kini ia balik menantang terdakwa dalam kasus penolakan klaim asuransi kliennya agar juga berani menanggung akibat dari tindakan yang telah dilakukan.

Nama Alvin Lim juga muncul dalam kasus Ifranius yang secara kebetulan saat ini menjadi nasabah yang dirugikan oleh Allianz karena klaimnya ditolak dan Ifranius ikut sebagai pelapor dalam kasus penolakan klaim Allianz.

Baca juga :

Siapakah Ifranius ?

Bagaimana nasib nasabah jika  Perusahaan Asuransi ditutup ?

CEO Allianz jadi tersangka

Modus Fraud dalam Asuransi